Sunday, February 22, 2015

Kisah Seorang Penabur

Seminggu terakhir kami lagi belajar dari kisah perumpamaan seorang penabur. Kisah tentang seorang penabur benih yang benihnya jatuh di empat jenis tanah. 
Gue suka story telling, dan buat gue kalo bisa nyeritain ke anak-anak gue dewe tuh "sesuatu" banget gitu loh! Seru juga jadinya bahas kisah sembari menanamkan nilai-nilai dalam gudang moral anak-anak..sambil gue juga merenung dan mengaplikasikan ke kehidupan sehari-hari bersama-sama mereka.  Nah gue ceritain kisah ini ke DS n DD:

Ada benih yang jatuh di pinggir jalan, lalu belum sempat benih itu berkecambah...udah dimakan burung! Yahhh sedih yah benih ini ga punya kesempatan bertumbuh! 

Lalu ada benih yang jatuh di tanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak tanahnya...lalu bisa sih tumbuh benihnya, namun karena tanahnya tipis...akarnya ga bisa kuat...trus saat terhampar sinar matahari jadi layu dan kering deh! Akhirnya mati perlahan-lahan..
gambar tanah semak duri diambil dari sini

 Lalu ada benih yang jatuh di tengah semak duri...saat semak makin lebat makan si benih terhimpit dan mati...
 
gambar tanah yang baik diambil dari sini
 
gambar tanah yang baik yang berbuah berlipat diambil dari sini
Sebagian benih jatuh di tanah yang baik,lalu bertumbuh dan berbuah deh ada yang seratus kali lipat..ada yang enam puluh kali lipat dan ada yang tiga puluh kali lipat.
 Selesai deh kisah penabur nya....

Sehabis cerita indah selesai... bagian ini yang paling gue suka, gimana mengaitkan kisah tadi ke kehidupan sehari-hari tuk diaplikasikan dalam hidup kita. Dari kisah yang ngawang dibuat membumi di hati anak..hm itu lebih menantang lagi buatku! Search gambar di google n nyari yang bisa lukisin makna kisah ini ke anak-anak tuh bikin mata kuat melek loh..! lol...

gambar tanah hati ini diambil dari sini
 M:.siapa yang mau bisa punya tanah yang baik supaya benihnya berbuah subur? Kalau hati ini sebuah tanah, pasti inginnya hati kita jadi tanah hati yang baik bukan?
DD: (angguk-angguk kepala)
DS: (nyimak tapi diem)
1. Jangan jadi tanah hati yang di pinggir jalan, yang sesudah dengar benih Firman Tuhan tapi diambil iblis benihnya. Lewat begitu saja benihnya, ga punya kesempatan tuk tumbuh. 
misalkan:Benih Firmannya-Kasih itu murah hati- nah tapi karena ga dengarin Firmannya..maka ga ngerti dan ga melakukan deh....kondisinya kalian dapat goodie bag ultah dan isinya aneka snack yang enak dan kebetulan ada teman yang datang dan mama minta kalian share snack dari goodie bag itu dengan temanmu. Tapi kalian ga rela, ga mau share, tidak taat, karena saat mama nabur benih Firman....mama ga didengarin sama sekali, ga ingat malahan soal "kasih itu murah hati".
 
2.Jangan juga jadi tanah hati yang berbatu-batu, sudah dengar benih Firman Tuhan, langsung segera menerima dengan sukacita,bilangnya "ya...aku mau taat" namun tidak berakar dan hanya tahan sebentar saja tumbuhnya, begitu ada tantangan sedikit langsung deh mati benihnya...ga tertanam kuat di tanah hati.. :( 
misalkan:Benih Firmannya-Kasih itu murah hati- mama udah bilang untuk berbagi snacknya dengan teman,dan sudah jawab "ya" tapi saat udah makan snacknya n nyobain rasa snacknya "hmm enak nih...gausah bagi-bagi ah...buatku aja"....malahan dihabisin sendiri...temannya ga dibagi, padahal sudah tahu kalau- Kasih itu murah hati -
 
3.Jangan juga jadi tanah hati yang penuh semak duri...duh benih Firmannya terhimpit kekuatiran dunia sehingga benih tersebut ga bisa tumbuh malahan mati. 
misalkan: Benih Firmannya-Kasih itu murah hati- mama udah bilang tuk sharing..tapi dalam hati penuh pikiran, "kalo kukasih teman punyaku, ntar aku pingin lagi ga ada deh..." lalu ga mau kasih ke teman karena kuatir kalo nanti habis...padahal justru kalao banyak memberi banyak diberkati...

4.Yang keempat ini jenis tanah hati yang baik, sehingga benih Firman bisa subur bertumbuh...berbuah berlipat kali!
mis:Benih firmannya-Kasih itu murah hati- lalu mama suruh sharing snack dengan teman dan saat kita taat segera, kita jadi sukacita bisa berbagi dengan teman, ga hanya sukacita yang dirasakan..eh hati juga merasa damai sejahtera.

Idealnya gue udah plot dua kali waktu tuk cerita indah (story telling time kami sebut "cerita indah") dalam sehari: siang abis makan siang dan malam menjelang bobo.
Tapi...ada kalanya gue lagi tepar dan malasss cerita, tapi di jaman anugerah ini gue bisa pakai cheat hihihi, gue setelin aja youtube video ini: 


Berkaitan dengan kisah penabur ini, biar lebih membekas di hati anak-anak n nge rhema gitu...bikin juga dua aktivitas ini:
1. menanam benih kacang ijo dan memperhatikan pertumbuhannya-ini tugas kelas SK.
DD yang semangat banget tuk nanam benih kacang ijo, matanya binar-binar pas lihat biji mulai berkecambah! Kebetulan ada wadah plastik bentuk hati yang pas betul buat nanam benih kacang ijo. Tanah hati yang subur akan membuat benih tumbuh dengan lebat....bisa dilihat nyata lewat benih yang tumbuh subur hihihi...
DD yang susah minum air nya, gue bilang aja, kalao mau tambah tinggi..minum air biar bisa kayak kacang ijo ini...tambah tinggi karena disiramin air,eh DD minum n ngaca...minum n ngaca..."kok ga nambah tinggi kayak mama sih?da minum padahal.." lol...
tanaman kacang ijo DD hari ke 4

2. Tugas mewarnai gambar si penabur benih, gambar diambil dari sini, tinggal print dan bisa di bisa diwarnai. 

Well....jadi panjang ya postingnya...awalnya cuman mau nulis gratefulness journal eh....jadi share sekilas apa yg lagi kita pelajari hihi..
OK posting ditutup dengan my gratefulness journal ya!
Hari ini saya bersyukur untuk:
1. DD yang nyimak cerita indah @ kelas SK dan mau ditegur untuk taat segera pas waktunya mandi. Biasanya susah nyuruh mandi DD
2.DH yang mau mandiin DD pagi2 coz kepala eike lagi migrain imbas dari sakit gigi
3.DS yang bisa inisiatif sodorin minyak angin ke gue, sambil bilang :
DS: gatal, pakai minyak, gatal, pakaiin
M: yang mana yang gatal
DS: (tunjukkin bentol di tangannya)
M; kenapa ini bentol?
DS; digigit semut
 Kemajuan banget coz DS udah lumayan bisa ekspresiin ke gue keluhannya

bubur tangki
4. wiskul bubur tangki di akhir pekan.....udah lama ga makan bubur tangki ini....yummy!
OK have a blessed Sunday all!

No comments:

Learning from Anemone and Clown Fish

This week's to-read-book for kiddos Minggu lalu, kami belajar tentang kehidupan di dalam air dan secara spesifik membahas simbiosis...